Cuci Piring

Category : cerita ringan
Cuci Piringby cahyo mulyonoon.Cuci PiringMelanjutkan cerita kemarin seputar membantu orangtua bisa lewat apa saja, termasuk dengan cara membantu pekerjaan rumah tangga. Nah! … yang juga sering dan susah-susah gampang dikerjakan adalah “cuci piring”. Lho kok susah-susah gampang? Memangnya kenapa? Kenapa ngga, “gampang dikerjakan saja?!” Cuci piring memang gampang, tapi bagi sebagian orang juga bisa jadi susah-susah gampang. Lha gimana […]

Melanjutkan cerita kemarin seputar membantu orangtua bisa lewat apa saja, termasuk dengan cara membantu pekerjaan rumah tangga. Nah! … yang juga sering dan susah-susah gampang dikerjakan adalah “cuci piring”.

Lho kok susah-susah gampang? Memangnya kenapa? Kenapa ngga, “gampang dikerjakan saja?!”

Cuci piring memang gampang, tapi bagi sebagian orang juga bisa jadi susah-susah gampang. Lha gimana nggak kesannya susah, kalau setiap kali cuci piring mesti ada korban satu atau dua gelas / piring yang pecah? … praannnkkk!!!

Ini bukan lagi-lagi mengekspos kejelakan kakak saya, huehehehe … tapi ya gitu deh. Kalau diinget-inget lagi, kok bisa sih dulu itu kalau kakak saya kebagian tugas cuci piring,mesti ada satu atau dua gelas / piring yang pecah. Heran dah!
Barangkali karena tabiatnya yang ingin cepat-cepat selesai dan ngga mau repot-repot keluar tenaga banyak, jadi pakai sabun coleknya kebanyakan, dah gitu ngambil gelas atau piringnya buru-buru. Ya sudah, kalau ngga hati-hati … meleset deh. Ujung-ujungnya …praannnkk!!!

Anyway, diluar masalah cuci piringnya, ada satu kebiasaan yang berbeda antara kita orang Indonesia dengan mereka orang Jepang. Khususnya dilingkungan kerja *kalau dirumah ngga ngerti dah, mungkin bisa ditanyakan sama Bu Imelda :)
Kebiasaan itu adalah selalu mengembalikan piring dan gelas bekas pakai ke tempat cuciannya atau ketempat dari mana ia berasal. Saya melihat ini sewaktu tempo hari sempat merasakan makan di kantin pabrik di Jepang sana. *ups sombongnye .. hehehe. Tapi dulu saya pikir, mereka begitu karena dikantin sana, memang disediakan bak khusus untuk piring dan gelas bekas pakai. Tapi ternyata kebiasaan mereka begitu itu tetap berlaku ketika mereka makan di kantin pabrik di Indonesia sini. Padahal ngga ada tempat khusus untuk mengembalikan piring dan gelas bekas pakai. Padahalnya lagi sudah ada petugas khusus yang merapihkan piring dan gelas pakai.

“Jadi, kalau para pekerja lokal setelah makan, piring dan gelas ditinggal begitu saja, mereka tidak. Mereka mengembalikkan sendiri piring dan gelas pakai itu ke kantin dimana mereka membeli makanan. Hebat ya?!”

Ah lagi-lagi saya merasa kalah satu langkah .. hehehe

But, mudah-mudahan gadis manis dibawah ini tetap rajin mengembalikan piring dan gelas pakai ke tempat cucian sekaligus mencucinya .. hihihihi…

Action..!!!

Zia cuci piring

Related Posts